Pengertian Dolmen, Ciri, Fungsi, dan Contohnya

Posted on

Dolmen Adalah

Dolmen merupakan sejenis monumen batu yang ditemukan di berbagai tempat yang tersebar di seluruh dunia. Dolmen tersusun atas dua batu atau lebih yang berbentuk tegak dengan satu batu tergeletak di atasnya. Istilah dolmen juga digunakan dalam kaitannya dengan situs-situs di Eropa tengah dan selatan, khususnya Perancis tengah dan selatan, Semenanjung Iberia, Swiss, Italia, dan pulau-pulau di Mediterania. Dolmen juga dikenal dari bagian Afrika dan Asia.

Contoh dolmen atau monument semacam itu banyak terdapat di Korea, ada lebih dari 30.000, yang merupakan sekitar dua perlima dari total dunia, dan pada tahun 2000 tiga situs dolmen Korea, yaitu di Koch’ang (Gochang), Hwasun, dan Kanghwa (Ganghwa) di Korea Selatan menjadi situs Warisan Dunia yang ditunjuk UNESCO.

Dolmen

Dolmen sebagian besar berasal dari awal Neolitik (4000-3000 SM) dan kadang-kadang ditutupi dengan tanah atau batu yang lebih kecil untuk membentuk tumulus. Batu-batu kecil dapat terselip di antara penutup dan batu pendukung agar terlihat rata. Dalam banyak contoh, penutup sudah lapuk, hanya menyisakan “kerangka” batu gundukan yang utuh.

Masih belum jelas kapan, mengapa dan oleh siapa dolmen paling awal dibuat. Yang tertua diketahui ditemukan di Eropa Barat, berasal dari sekitar 7.000 tahun yang lalu. Para arkeolog masih belum tahu siapa yang mendirikan dolmen-dolmen tersebut, yang membuatnya sulit untuk mengetahui mengapa dolmen itu dibuat.

Dolmen-dolmen tersebut umumnya dianggap sebagai makam atau ruang pemakaman, meskipun tidak ada bukti yang jelas untuk ini. Sisa-sisa manusia, kadang-kadang disertai oleh artefak, telah ditemukan di atau dekat dengan dolmen yang secara ilmiah dapat diberi tanggal dengan menggunakan metode penanggalan radiokarbon.

Pengertian Dolmen

Dolmen adalah meja batu yang digunakan sebagai tempat meletakkan sesaji yang dipersembahkan kepada roh nenek moyang. Di bawah dolmen biasanya sering ditemukan kubur batu.

Kata dalam bahasa Breton untuk dolmen pada awalnya digunakan untuk menggambarkan berbagai macam monumen batu atau, “megalith” (yang berarti batu besar), ditemukan di seluruh dunia.

Ada banyak perbedaan dalam jenis-jenis monumen tersebut, tetapi mereka memiliki sejumlah karakteristik yang sama. Semua terdiri dari batu nisan besar atau batu nisan yang didukung oleh sejumlah batu tegak yang lebih kecil. Kumpulan batu itu menciptakan area ruang tertutup. Ruang dolmen dapat bervariasi dalam bentuk dan ukuran.

Beberapa ukuran kotak kecil, sementara yang lain tinggi dan cukup panjang bagi orang untuk tidak hanya berdiri tetapi juga berjalan dan bergerak di dalamnya. Ketika banyak situs dolmen digali, para arkeolog menentukan bahwa kamar-kamar itu sering digunakan untuk penguburan orang mati.

Selain itu, tidak jarang banyak orang dimakamkan di monumen-monumen itu dan tulang-tulang mereka dicampur bersama dalam deposit komunal. Karena alasan itu, dolmen sering disebut sebagai makam bilik, dan para arkeolog percaya bahwa kumpulan tulang itu adalah sisa-sisa leluhur.

Dolmen dikenal dengan berbagai nama dalam bahasa lain, termasuk: (1) Irlandia: dolmain; (2) Galicia dan Portugis: anta; (3) Bulgaria: Dolmeni; (4) Jerman: Hünengrab / Hünenbett; (5) Afrika dan Belanda: hunebed; (6) Denmark dan Norwegia: dysse; (7) Swedia: do; (8) Korea: goindol; (9) Ibrani: Granja digunakan di Portugal, Galicia, dan Spanyol.

Pengertian Dolmen Menurut Para Ahli

Adapun definisi dolmen menurut para ahli, antara lain:

Ancient History Encyclopedia

Dolmen adalah struktur megalitik yang biasanya terbentuk dari lempengan batu horizontal besar yang bertumpu pada dua atau lebih lempengan tegak. Struktur tersebut berfungsi sebagai ruang pemakaman atau sebagai situs pemujaan pemujaan kuno, misalnya untuk dewi kesuburan bumi.

Merriam-Webster

Dolmen adalah sebuah monumen dalam makna sejarah berupa dua atau lebih batu tegak yang mendukung lempengan batu horizontal yang ditemukan terutama di Inggris dan Prancis dan dianggap sebagai makam.

Your Dictionary

Dolmen merupakan sebuah makam atau monumen Neolitikum yang terdiri dari batu besar dan datar yang diletakkan di atas batu tegak.

Ciri Dolmen

Karakteristik dolmen bisa dilihat dari konfigurasinya yang paling mendasar, yaitu trilithik: lempengan batu horizontal yang diletakkan di atas dua batu yang diposisikan secara vertikal untuk membentuk konstruksi di mana elemen-elemen struktural membingkai ruang segi empat.

Bentuk-bentuk tersebut dapat ditemukan di mana saja, di Islandia, Skotlandia, Inggris, Jerman Utara, Perancis, Spanyol, Skandinavia, Denmark, Belanda, Korsika, Sardinia, Apulia, Sisilia, Malta, Afrika Utara, Maroko, Tripoli, Mesir, Suriah, Palestina, Bulgaria, Krimea, Kaukasus, Iran, India, Korea.

Bentuk-bentuk yang lebih kompleks yang terdiri dari suksesi trilithik yang panjang atau bahkan lebih panjang, sehingga menghasilkan dua jenis khusus: makam koridor dan makam galeri (allée couverte).

Makam koridor, terbuat dari lempengan besar batu yang dipasang secara vertikal ke dalam tanah (orthostat), memiliki koridor yang panjangnya bervariasi dan mengarah ke sebuah bilik atau sejumlah bilik dengan bentuk poligonal. Sebaliknya, makam galeri hanya memiliki satu ruang berbentuk persegi panjang yang digunakan sepenuhnya sebagai ruang makam.

Beberapa dari struktur ini berevolusi menjadi konstruksi yang agak rumit, seperti dalam kasus kubah dolmen tiruan di mana atap cembung disusun secara bertahap dengan mengurangi jarak antara lempengan bangunan. Contoh lain adalah dolmen dengan ruang lateral; dicirikan oleh serangkaian sel di sekitar pusat. Setiap makam, atau serangkaian makam, ditutupi dengan tanah dicampur dengan batu.

Masalah yang tak dapat dihindarkan harus dihadapi di wilayah mana pun mereka dibangun seperti menemukan batu yang cocok dan mengangkut material untuk konstruksi. Di daerah-daerah di mana batu-batu sangat keras dan sulit dihancurkan, dolmen yang dibangun sangat besar.

Sedangkan, di tempat lain di mana batu-batu mudah pecah, dolmen dibangun dengan menerapkan struktur metode batu kering daripada menggunakan teknik megalitik yang sebenarnya, misalnya dolmen Sisilia kecil.

Fungsi Dolmen

Dolmen berfungsi sebagai tempat menempatkan saji-sajian untuk pemujaan. Di bagian bawah dolmen sesekali difungsikan untuk menempatkan mayat. Agar mayat tidak dimakan oleh binatang buas, maka kaki mejanya diperbanyak hingga mayat tertutup rapat oleh batu.

Hal tersebut menunjukan bahwa pada saat itu orang mempercayai adanya satu hubungan antara yang sudah wafat dengan yang masih hidup, mereka percaya bahwa apabila seandainya terjadi interaksi yang baik akan membuahkan keselarasan serta keharmonisan bagi kedua pihak.

Contoh Dolmen

Berikut ini situs dolmen yang terdapat di Eropa dan Asia.

  1. Situs Dolmen di Eropa

Makam megalitik ditemukan mulai dari Laut Baltik dan pantai Laut Utara, hingga ke selatan di wilayah Spanyol dan Portugal. Hunebedden adalah kuburan yang mirip dengan dolmen dan berasal dari Neolitik tengah (budaya Funnelbeaker, milenium keempat SM).

Hunebedden terdiri dari sebuah trotoar yang mengelilingi gundukan oval yang menutupi ruang batu persegi panjang dengan pintu masuk di salah satu sisi yang panjang. Beberapa kamar memiliki tata letak yang lebih kompleks dan menyertakan lorong masuk yang memberi mereka bentuk-T. Diperikarakan bahwa ini terkait dengan makam lorong yang ditemukan di Denmark dan di tempat lain.

Situs Dolmen terletak di tepi Laut Irlandia dan ditemukan di Irlandia tenggara, Wales, dan Cornwall. Di Irlandia, bagaimanapun, dolmen lebih banyak ditemukan di pantai barat, khususnya Burren dan Connemara, di mana beberapa contoh yang lebih terkenal, seperti Poulnabrone, dapat ditemukan.

Dolmen terbesar di Eropa adalah Dolmen Browneshill di County Carlow, Irlandia. Batu nisannya memiliki berat sekitar 150 ton. Contoh-contoh dolmen juga telah ditemukan di Irlandia utara di mana mereka mungkin hidup berdampingan dengan makam piramida istana.

Di antara koleksi Neolitikum batu Carnac yang luas, di Brittany, Prancis, beberapa lusin dolmen ditemukan. Dan di seluruh negeri, beberapa dolmen masih berdiri, seperti yang dari Passebonneau dan des Gorces di dekat Saint-Benoît-du-Sault.

Di Spanyol, dolmen dapat ditemukan di Galicia (seperti Axeitos), Catalonia (seperti Romanyà de la Selva atau Creu d’en Cobertella) dan Andalusia (seperti Cueva de Menga). Banyak dolmen dapat ditemukan di seluruh Portugal, dari yang lebih sederhana hingga contoh arsitektur megalitik yang lebih kompleks, seperti Almendres Cromlech atau Anta Grande do Zambujeiro.

Di Mecklenburg dan Pomerania (Jerman) dan Drenthe (Belanda), sejumlah besar kuburan ini terganggu ketika pelabuhan dan kota dibangun. Batu-batu besar digunakan dalam konstruksi dan pembangunan jalan. Namun, masih ada ribuan yang tersisa hari ini di Eropa; misalnya, di pulau Rügen saja terdapat lebih dari seribu jumlahnya.

Di Italia, dolmen dapat ditemukan di Apulia, Sardinia dan di Sisilia. Di wilayah yang terakhir ini, dolmen diperkirakan memiliki tanggal sekitar paruh kedua milenium ketiga SM telah ditemukan di Mura Pregne (Palermo), Sciacca (Agrigento), Monte Bubbonia (Caltanissetta), Butera (Caltanissetta), Cava dei Servi (Ragusa), Cava Lazzaro (Siracusa), dan Avola (Siracusa).

  1. Asia

Dolmen umumnya diklasifikasikan dalam dua jenis di Asia Timur: tipe meja/ tipe utara dan tipe go-board / tipe selatan. Pada jenis dolmen yang, empat batu diposisikan untuk membuat dinding kotak dan ditutup oleh batu yang terletak di atas penopang, sedangkan jenis yang kedua ditandai dengan penguburan bawah tanah dengan batu-batu yang menopang batu penjuru.

Korea memiliki banyak dolmen Asia, yang berasal dari milenium pertama SM. Dolmen di Korea berasal dari abad ketujuh SM yang berlokasi seperti di Gochang dan praktik berakhir sekitar abad ketiga SM. Budaya dolmen dikaitkan dengan budaya Neolitik dan perunggu Korea.

Dolmen di Ganghwa adalah tipe utara, dolmen berbentuk meja tempat upacara leluhur diadakan. Ini adalah batu terbesar dari jenis ini di Korea Selatan, berukuran 2,6 kali 7,1 kali 5,5 meter. Jumlah dolmen di Korea Utara dan Selatan, sekitar 30.000, adalah sekitar 40 persen dari jumlah total dolmen yang tersisa di dunia.

Batu-batu megalitik sangat berharga karena menandai kuburan elit penguasa. Tembikar, perhiasan berbentuk koma, perunggu, dan artefak penguburan lainnya telah digali dari dolmen ini.

Budaya orang-orang pada masa lalu dapat diperoleh dari bukti-bukti yang ditinggalkan oleh para dolmen. Selain itu, batu menunjukkan bagaimana batu digali, diangkut, dan digunakan untuk membangun dolmen.

Situs Dolmen Gochang, Hwasun dan Ganghwa adalah lokasi ratusan dolmen batu yang digunakan sebagai penanda kubur dan untuk tujuan ritual selama milenium pertama SM, ketika Budaya Megalitik menonjol di Semenanjung Korea.

Ada juga dolmen di Kerala, India, sekitar tujuh km dari Marayoor, dekat desa kecil Pious Nagar, juga dikenal sebagai Alinchuvad. Dolmen ini diatur dalam kelompok dua sampai lima dolmen jelas untuk pemakaman keluarga. Ada ratusan kluster dolmen semacam itu di daerah tersebut.

Terlepas dari dolmen yang terletak di atas tanah, ruang pemakaman bawah tanah yang dibangun dengan lempengan batu yang berbalut juga ditemukan di Marayoor. Semua dolmen ini terbuat dari lempengan granit berat, ditambang menggunakan teknologi primitif. Ini adalah tanah pemakaman selama beberapa abad bagi dinasti kesukuan yang mulia yang dikenal sebagai Adi Cheras.

Itulah tadi penjelasan dan pengulasan yang bisa kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian dolmen menurut para ahli, ciri, fungsi, dan contoh-contohnya. Semoga melalui artikel ini bisa memberikan referensi dan pengetahuan. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *