Pengertian Politeisme, Sistem Kepercayaan, dan Contohnya

Diposting pada

Politeisme Adalah

Politeisme secara singkat berarti percaya pada banyak tuhan. Orang yang percaya politeisme disebut politeis. Agama dengan politeisme bisa disebut sebagai agama politeistik. Adapun untuk sistem kepercayaan politeisme terdokumentasi dengan baik dalam agama-agama arti sumber sejarah kuno klasik, terutama agama Yunani dan Romawi kuno. Orang-orang kuno lainnya yang politeis termasuk penyembah berhala Jerman, Mesir Kuno, Celtic dan Norse.

Ada berbagai agama politeistik yang dipraktekkan saat ini, misalnya Shinto, Thelma, Wicca, Druidisme, Taoisme, Asatru dan Candomble. Biasanya, agama politeistik memiliki sekumpulan cerita tentang dewa yang disebut mitologi. Kebalikan dari politeisme adalah monoteisme, yang merupakan kepercayaan hanya pada satu tuhan, yang dipraktikkan oleh agama monoteistik Yudaisme, Kristen, Islam, Sikhisme, dan lain-lain.

Politeisme

Politeisme pada hakekatnya adaah istilah yang berasal dari bahasa Yunani polus yang memiliki arti banyak dan theos yang artinya Tuhan atau Dewa. Sehingga istilah ini mengacu pada kepercayaan atau bentuk penyembahan kepada banyak dewa. Cara kepercayaan ini adalah bentuk ekspresi keagamaan yang sangat umum.

Kebanyakan agama kuno melibatkan kepercayaan pada dewa-dewa yang menguasai berbagai aspek kehidupan. Lebih jauh, kepercayaan politeistik ini tetap menjadi bagian penting dari Hinduisme, Shintoisme dan banyak tradisi agama lainnya hingga saat ini.

Pengertian Politeisme

Politeisme adalah penyembahan kepada pada banyak dewa yang biasanya berkumpul menjadi jajaran dewa dan dewi, bersama dengan agama dan ritual mereka sendiri. Politeisme merupakan jenis teisme. Dalam teisme, ini kontras dengan tauhid, kepercayaan pada Tuhan yang tunggal, dalam banyak kasus transenden.

Dalam kebanyakan agama yang menerima politeisme, berbagai dewa dan dewi merupakan representasi kekuatan alam atau prinsip leluhur, dan dapat dipandang sebagai otonom atau sebagai aspek atau emanasi dari dewa pencipta atau prinsip absolut transendental (teologi monistik), yang terwujud secara imanen di alam (teologi panenteistik dan panteistik).

Pengertian Politeisme Menurut Para Ahli

Adapun definisi politeisme menurut para ahli, antara lain:

  1. Encyclopedia Britannica, Politeisme adalah kepercayaan pada banyak dewa. Politeisme mencirikan hampir semua agama selain Yudaisme, Kristen, dan Islam, yang berbagi tradisi monoteisme yang sama, kepercayaan pada satu Tuhan.
  2. The Basic Of Philosophy, Politeisme adalah kepercayaan, atau penyembahan, banyak dewa (biasanya berkumpul dalam panteon). Dewa yang umum ditemukan dalam kepercayaan politeistik termasuk Dewa Langit, Dewa Kematian, Dewi Ibu, Dewi Cinta, Dewa Pencipta, Dewa Penipu, Dewa Kelahiran Kembali, dan Pahlawan Budaya.

Sistem Keprcayaan Politeisme

Dalam arti sejarah studi agama sebagai disiplin akademis, politeisme pada awalnya dipahami sebagai “tahap tengah” dalam perkembangan pemikiran keagamaan secara evolusioner. Sarjana agama awal, terutama EB Tylor (1832-1917) dan JG Frazer (1854-1941), memandang pemikiran religius sebagai sebuah kontinum, yang dimulai dengan:

Animisme (keyakinan bahwa segala sesuatu, baik yang hidup maupun yang mati, memiliki jiwa) atau sihir primitif (keyakinan bahwa alam dapat dikendalikan melalui cara-cara mistik; paranormal, atau supernatural) dan berpuncak pada tauhid (kepercayaan hanya pada satu ketuhanan).

Mereka berteori bahwa pada tahap sementara muncul sistem kepercayaan yang disebut polidemonisme, yang menegaskan bahwa dunia penuh dengan roh yang dapat disalurkan melalui praktik perdukunan.

Dua sistem kepercayaan pertama (animisme atau sihir dan predaemonisme) dianggap “primitif” oleh para sarjana tersebut, kemungkinan besar akibat preferensi budaya mereka yang bias terhadap agama-agama monoteistik.

Terlepas dari itu, mereka berteori bahwa politeisme mewakili fase evolusi antara “primitif”, kepercayaan animisme dan monoteisme, di mana dewa menjadi pribadi dan karenanya lebih kompleks daripada tahap sebelumnya.

Namun, dewa-dewa ini masih ada dalam keberagaman, yang dianggap mencerminkan kekurangan yang masih ada dalam pemikiran budaya tertentu. Selama berabad-abad sejak perumusan teori-teori ini, teori-teori tersebut telah ditolak oleh banyak sarjana, yang menganggap bahwa tidak ada banyak bukti untuk proses evolusi kepercayaan agama seperti itu.

Meskipun ekspresi politeisme sangat bervariasi dari satu budaya ke budaya lain, beberapa karakteristik umum dapat diidentifikasi. Dewa politeisme memiliki kepribadian mandiri dan individu dengan keterampilan, kebutuhan, dan keinginan tertentu. Mereka sering dianggap tidak memiliki bentuk materi mereka sendiri, meskipun mereka dapat (kadang-kadang) mengambil tubuh fisik.

Mereka dianggap memiliki relevansi tingkat tinggi dengan kehidupan manusia, karena mereka dapat campur tangan dalam urusan manusia. Mereka seringkali termotivasi untuk melakukannya melalui ritual dan pengorbanan, atau hanya dengan kemauan mereka sendiri. Namun, tidak seperti manusia, mereka umumnya dianggap abadi.

Biasanya, dewa seperti itu tidak mahakuasa atau mahatahu; sebaliknya, mereka sering digambarkan mirip dengan manusia dalam ciri-ciri kepribadian, kegagalan dan kejahatan mereka, tetapi dengan tambahan kekuatan dan kemampuan supernatural. Beberapa mungkin dianggap memiliki yurisdiksi atau pemerintahan atas wilayah yang luas, dan dilihat sebagai “dewa pelindung” dari wilayah geografis, kota, sungai atau keluarga.

Secara konsisten, kepercayaan politeistik dikaitkan dengan mitologi ekstensif yang menelusuri kehidupan sehari-hari para dewa. Tidak seperti Dewa Abraham, yang sejarahnya terkait erat dengan umat manusia, dewa politeistik sering kali memiliki catatan ekstensif tentang sejarah mereka sendiri, termasuk urusan keluarga, hubungan seksual, keturunan, dan pertempuran yang mereka ikuti.

Lebih jauh, kisah-kisah ini menceritakan tentang pengaturan sosial yang kompleks para dewa. Misalnya, dewa memiliki teman, sekutu, pasangan, kekasih, dan musuh. Mereka mengalami emosi manusia seperti kecemburuan, tingkah atau amarah yang tidak terkendali, atau bahkan mungkin mempraktikkan perselingkuhan dan kemudian dihukum karenanya.

Dengan cara ini, banyak dewa yang ditampilkan dalam mitologi menyediakan media yang dengannya manusia dapat menjawab pertanyaan tidak hanya tentang kosmogoni, tetapi juga tentang praktik sosial, politik dan agama tertentu yang mereka amati.

Gagasan politeistik tentang ketuhanan sangat berbeda dan terstruktur, yang mencerminkan persepsi manusia tentang kosmos yang terbagi secara serupa. Banyak dewa, masing-masing memberikan kekuatan terpisah untuk pemeliharaan berbagai aspek realitas, memungkinkan manusia untuk menegaskan perbedaan penting antara berbagai aspek ini dan untuk memberikan penjelasan etiologis untuk hubungan antara (dan fungsi) banyak elemen di dunia alami.

Jadi, dewa-dewa sistem politeistik (dan mitos-mitos yang menggambarkannya) menjadi landasan epistemologis untuk memahami alam semesta. Maka tidak mengherankan bahwa dalam banyak kasus (seperti yang terjadi dalam mitologi Yunani atau Norse), kisah para dewa menjadi batu penjuru bagi hampir semua upaya keagamaan.

Mitologi-mitologi ini dikatakan membuat dewa-dewa politeistik sangat menarik bagi pikiran manusia, karena mereka mewakili yang ilahi dalam istilah-istilah antropomorfik yang dipersonalisasi (daripada menggunakan formulasi teologis yang sering tidak dapat dicapai).

Contoh Politeisme

Beberapa contoh atau variasi politeisme yang dapat ditemukan dalam budaya manusia, antara lain:

  1. Mitologi Mesopotamia dan Sumeria

Mitos Mesopotamia dan Sumeria menceritakan tentang banyak dewa, seperti An (dewa langit), Enlil (dewa udara dan badai), Enki (dewa air dan bumi), Ninhursag (dewi bumi), dan Inanna (dewi cinta dan perang).

Selanjutnya, dewa-dewa tertentu mewakili berbagai yurisdiksi Kekaisaran Mesopotamia, seperti Asyur, dewa pelindung Asyur, dan Marduk, dewa pelindung Babilonia. Dalam praktik keagamaan, setiap kuil di Sumeria dinamai menurut nama satu dewa; misalnya, kuil E’anna di Uruk dinamai menurut Inanna.

Dengan perluasan peradaban Sumeria ke daerah sekitarnya, dewa-dewa ini menjadi bagian dari satu keluarga dewa yang dikenal sebagai Anunaki. Tingkat di mana dewa Sumeria dan Mesopotamia dipahami sebagai antropomorfik juga berkembang selama berabad-abad dan seiring dengan perluasan kekaisaran.

  1. Mitologi Yunani

Dewa-dewa Yunani memberikan contoh politeisme yang paling akrab bagi ilmu pengetahuan Barat. Kisah mitologis mereka yang luas (dilestarikan dalam drama, seni visual, dan puisi epik) menunjukkan bahwa orang Yunani kuno percaya pada dewa-dewa yang mandiri dan sangat dipersonifikasikan yang bukan merupakan aspek dari keilahian yang lebih besar.

Sebaliknya, mereka dipandang berdiri sendiri, mewakili aspek-aspek tertentu dari kosmos atau pengalaman manusia. Dewa-dewa pertama sebagian besar terikat pada proses alam atau primordial, seperti Uranus, dewa ayah langit, Gaia, dewi ibu bumi, dan Chronos. Dewa-dewa kemudian, seperti Olympian, diidentifikasi dengan aspek pengalaman yang lebih spesifik.

Misalnya, Apollo adalah dewa cahaya, tarian, akal, musik, panahan, dan obat-obatan, sementara juga mencontohkan kesulitan hubungan antarmanusia melalui cerita tentang banyaknya cintanya yang gagal.  Athena, sementara itu, digembar-gemborkan sebagai dewi kebijaksanaan, kesenian, pendidikan dan kecantikan batin, serta perang. Akhirnya, Zeus mewakili dewa cuaca.

  1. Mitologi Mesir

Kepercayaan mitologi Mesir awal dapat dibagi menjadi lima kelompok berbeda, yang terkait erat dengan lokalitas. Di dalam masing-masing daerah ini terdapat banyak dewa, di atasnya satu dewa utama dielu-elukan sebagai yang tertinggi.

Untuk Ennead dari Heliopolis, dewa utamanya adalah Atum; untuk Ogdoad of Hermopolis, itu adalah Ra; di antara tiga serangkai Chnum-Satet-Anuket dari Elephantine, dewa utamanya adalah Chnum; di antara tiga serangkai Amun-Mut-Chons dari Thebes, itu adalah Amun; dan di antara tiga serangkai Ptah-Sekhmet-Nefertem dari Memphis, dewa utamanya adalah Ptah.

Sepanjang sejarah Mesir yang kompleks, kepercayaan dominan orang Mesir kuno berubah drastis ketika para pemimpin dari kelompok yang berbeda mengambil alih kekuasaan atas daerah lain. Misalnya, ketika Kerajaan Baru dibentuk oleh penggabungan Ogdoad dan Amun-Mut-Chons, dewa utama Ra dan Amun menjadi Amun-Ra.

Penggabungan dua dewa menjadi satu dewa ini khas di Mesir dan, seiring waktu, panteon Mesir mengalami banyak rekombinasi sinkretik. Namun, bahkan ketika mengambil bagian dalam hubungan ini, dewa asli tidak sepenuhnya “terserap” ke dalam gabungan dewa.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan bahwa istilah politeisme kerapkali diterapkan pada berbagai tradisi agama dengan berbagai posisi teologis yang berbeda. Penyelidikan lebih dalam tentang sifat kepercayaan diperlukan jika kita ingin menghindari kesalahpahaman.

Secara khusus, beberapa keyakinan yang mengakui keberadaan banyak dewa cenderung ke arah monoteisme ketika mempertimbangkan sifat Realitas Tertinggi. Hal ini tentusaja termasuk henoteisme (pengakuan satu dewa tertinggi di antara dewa), monaltry (penyembahan satu dewa tertentu sambil mengakui keberadaan yang lain) dan bahkan monoteisme mistik emanasional (interpretasi banyak dewa sebagai nama yang berbeda untuk satu Tuhan).

Itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada kalian tentang adanya pengertian politeisme menurut para ahli, sistem kepercayaan, dan contohnya. Semoga memberikan edukasi serta literasi bagi kalian semuanya yang sedang membutuhkan referensinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *