Pengertian Zaman Perunggu, Sejarah, Ciri, dan Contoh Peninggalannya

Diposting pada

Zaman Perunggu Adalah

Zaman Perunggu adalah periode waktu ketika orang membuat alat dari paduan (campuran logam) yang disebut perunggu. Perunggu adalah campuran terutama tembaga dan timah. Bahan-bahan seperti kayu dan batu juga digunakan untuk alat, tetapi perunggu lebih baik untuk memotong dan mudah dibentuk. Dilihat dari sejarahnya, Zaman Perunggu tidak terjadi pada waktu yang sama di berbagai tempat karena berbagai kelompok orang mulai menggunakan perunggu pada waktu yang berbeda.

Misalnya, di Eropa Barat, Zaman Perunggu bertahan dari sekitar 2000 SM hingga 800 SM; di Timur Tengah, itu dimulai sekitar seribu tahun sebelumnya, sedangkan di Mesopotamia perunggu pertama kali digunakan sekitar 3300 SM.

Zaman Perunggu

Zaman Perunggu atau Bronze Age merupakan fase ketiga dalam pengembangan budaya material di antara orang-orang kuno Eropa, Asia, dan Timur Tengah, mengikuti periode Paleolitik dan Neolitik (Zaman Batu Kuno dan Zaman Batu Baru, masing-masing).

Istilah ini juga menunjukkan periode pertama di mana logam digunakan. Awal periodenya kadang-kadang disebut Zaman Kalkolitik (Tembaga-Batu), yang mengacu pada penggunaan awal tembaga murni (bersama dengan bahan pembuatan alat pendahulunya, batu).

Tembaga pada awalnya menjadi bahan tambang yang langka karena hanya digunakan untuk benda-benda kecil atau berharga. Kemudian penggunaannya dikenal di Anatolia timur pada 6500 SM, dan meluas ke wilayah lainnya. Pada pertengahan milenium ke-4, metalurgi tembaga yang berkembang pesat, dengan peralatan dan senjata, merupakan faktor yang menyebabkan urbanisasi di Mesopotamia.

Pada 3000 penggunaan tembaga dikenal di Timur Tengah, telah meluas ke barat ke daerah Mediterania, dan mulai menyusup ke budaya Neolitik di Eropa. Fase tembaga awal ini umumnya dianggap sebagai bagian dari Zaman Perunggu, meskipun perunggu sejati, paduan tembaga dan timah, jarang digunakan pada awalnya.

Selama milenium ke-2 penggunaan perunggu sejati sangat meningkat; deposit timah di Cornwall, Inggris, banyak digunakan dan bertanggung jawab atas sebagian besar produksi benda-benda perunggu besar pada waktu itu.

Para arkeolog berpikir bahwa orang-orang menjadi lebih terorganisir di Zaman Perunggu, karena pembuatan alat-alat logam itu sulit dan memerlukan keterampilan tertentu. Orang-orang yang memiliki keterampilan baru ini akan menjadi penting. Alat-alat logam baru dibeli, dijual, atau diperdagangkan di jarak yang lebih jauh.

Kemudian, ketika alat-alat besi menyebar, Zaman Perunggu berakhir dan Zaman Besi dimulai. Alasan pengganti besi perunggu adalah bahwa bijih timah, batu di mana timah dapat ditemukan, jauh lebih langka daripada bijih besi. Alat tembaga kurang bermanfaat karena terlalu lunak.

Pengertian Zaman Perunggu

Zaman perunggu adalah periode dalam arti sejarah yang ditandai dengan penggunaan tembaga dan perunggu sebagai bahan keras utama dalam pembuatan alat dan senjata.

Sebuah peradaban kuno didefinisikan berada di Zaman Perunggu baik dengan memproduksi perunggu yang dilakukan dengan melebur tembaga sendiri dan memadukannya dengan timah, arsenik, atau logam lainnya, atau dengan memperdagangkan perunggu dari area produksi di tempat lain.

Pengertian Zaman Perunggu Menurut Para Ahli

Adapun definisi zaman perunggu menurut para ahli, antara lain:

Merriam-Webster

Zaman Perunggu adalah periode budaya manusia purba yang ditandai dengan penggunaan perunggu yang dimulai antara 4000 dan 3000 b.c. dan berakhir dengan munculnya Zaman Besi.

Soft Schools

Zaman Perunggu ialah periode waktu antara Zaman Batu dan Zaman Besi saat perunggu digunakan secara luas untuk membuat alat, senjata, dan peralatan lainnya. Perunggu dibuat saat tembaga dipanaskan dan dicampur dengan timah, menciptakan logam yang lebih kuat dari tembaga

Sejarah Zaman Perunggu

Berikut ini timeline sejarah perkembangan Zaman Perunggu di beberapa negara di dunia, yaitu sebagai berikut:

  1. Penggunaan perunggu di wilayah timur dekat dan timur tengah, 3769 SM

Perunggu sudah digunakan pada tahun tersebut. Tidak ada yang tahu persis di mana atau bagaimana perunggu pertama kali ditemukan. Sekitar 3500 SM, peralatan pertanian dan senjata sedang dibuat dari logam baru ini di wilayah timur dekat dan timur tengah.

  1. Zaman Perunggu, sekitar 3700 SM hingga sekitar 500 SM

Zaman Perunggu dimulai di berbagai wilayah di dunia pada waktu yang berbeda. Pengetahuan tentang bagaimana mencampur tembaga dan timah bergerak lambat dari satu tempat ke tempat lain, ditambah banyak daerah tidak memiliki timah dan/atau tembaga untuk membuat logam baru.

  1. Zaman Perunggu dimulai di Bohemia, 3500 SM hingga 3001 SM

Perunggu digunakan di wilayah Mediterania dan Eropa Timur. Logam baru ini mahal untuk dibuat, dibutuhkan pula pengerajin untuk membuat paduan baru ini.

  1. Zaman Perunggu di Lembah Indus, sekitar 2500 SM

Peradaban Lembah Indus di India pada tahun tersebut adalah pusat perdagangan awal yang besar. Alat-alat perunggu, senjata, patung, perhiasan, dan bahkan mainan telah ditemukan dari periode waktu ini.

  1. Zaman Perunggu di China, sekitar 2400 SM

Orang-orang Longshan di Cina hidup dari sekitar 3000 SM hingga 2400 SM. Menjelang akhir periode ini mereka menggunakan perunggu untuk membuat alat dan senjata.

  1. Zaman Perunggu di Eropa, sekitar 2300 SM

Zaman Perunggu dimulai sekitar 2300 SM di Eropa. Beberapa alat dibuat pada awalnya, tetapi pada 1200 SM perunggu telah menggantikan semua alat batu.

  1. Zaman Perunggu Inggris, sekitar 2000 SM

Zaman Perunggu mulai berkembang di Inggris pada tahun tersebut. Orang-orang Inggris membuat barang-barang seperti kapak, pisau, ujung tombak, pisau cukur, dan pedang. Penggunaan perunggu yang luas terus berlanjut hingga sekitar 500 SM.

  1. Zaman Perunggu di Lembah Sungai Kuning, sekitar 1700 SM atau lebih

Dinasti Shang Cina menggunakan perunggu secara teratur. Mereka bahkan mendirikan komunitas pekerja perunggu. Sekitar 1200 SM Lady Hao, istri Raja Wuding, meninggal dan dimakamkan dengan banyak barang untuk akhirat termasuk kapal perunggu, baju besi, lonceng, peralatan, pisau, dan harimau.

  1. Zaman Perunggu pada Peradaban Mycenaean, sekitar 1650 SM

Peradaban Mycenaean, yang terletak di Yunani menggunakan perunggu sampai sekitar 1100 SM. Komunitas pesisir selatan Phylos memiliki 400 buruh untuk industri pengerjaan perunggu mereka.

  1. Zaman Perunggu di Mesir, sekitar 1640 SM

Orang Mesir tidak memiliki perunggu sampai mereka diserang oleh Hyksos sekitar 1640 SM. Keluarga Hyksos membawa kereta dan senjata yang terbuat dari perunggu.

  1. Zaman Perunggu Tengah, sekitar 1500 SM

Perunggu mulai ditemukan di Eropa Barat. Daerah yang belum berkembang di Eropa Utara tidak menggunakan perunggu sampai sekitar 1000 SM.

  1. Zaman Perunggu di Pegunungan Alpen dan Eropa Tengah dan Timur, sekitar 1250 SM

Sekitar waktu ini pedang dan helm perunggu dibuat di daerah ini.

  1. Zaman Perunggu di Wilayah Sungai Kuning, Tiongkok, sekitar 1122 SM hingga 221 SM

Setelah kekalahan Dinasti Shang, Dinasti Chou terus menggunakan teknik pengerjaan perunggu sampai besi diperkenalkan setelah 770 SM.

  1. Zaman Perunggu di Korea, sekitar 1000 SM

Orang Cina adalah orang-orang yang akhirnya memperkenalkan pekerjaan perunggu kepada orang Korea sekitar 1000 SM.

  1. Zaman Perunggu di Jepang, sekitar 300 SM

Jepang menggunakan alat perunggu dan besi pada tahun tersebut yang mungkin dibawa dari Korea Selatan. Meskipun berkembang lambat, Zaman Perunggu adalah waktu yang luar biasa untuk kemajuan teknologi yang membantu peradaban awal berkembang dan berkembang.

Ciri Zaman Perunggu

Ciri-ciri zaman perunggu, diantaranya yaitu:

Penggunaan peralatan yang terbuat dari logam yang dikembangkan melalui teknik bivalve dan a cire perdue. Berikut penjelasannya;

  1. Bivalve, caranya yaitu membuat cetakan yang terdiri atas dua bagian, yang kemudian diikat dan di dalam rongga dalam cetakan tersebut dituangkan perunggu cair. Cetakan itu kemudian dilepas, sehingga jadilah barang yang dicetak. Teknik itu juga dinamakan teknik cetak ulang.
  2. A cire perdue (membuat model dari lilin), caranya yaitu benda yang akan dicetak dibuat modelnya terlebih dahulu dari lilin, selanjutnya dibungkus dengan tanah liat yang kemudian dilubangi. Setelah dibakar lilin akan meleleh. Rongga bekas lilin tersebut diisi dengan cairan perunggu. Jika sudah dingin, tanah liat dipecah maka jadilah barang. Teknik itu juga dinamakan teknik tidak langsung.

Telah terbentuk perkampungan teratur yang dipimpin oleh seorang kepala suku yang bertempat tinggal di rumah bertiang yang besar.

  1. Sudah terdapat pembagian kerja yang didasarkan pada keahlian tertentu, sehingga muncullah kelompok undagi (tukang yang ahli dalam membuat peralatan logam).

Contoh Zaman Perunggu

Berkut ini contoh barang-barang peninggalan zaman perunggu yang ditemukan di Indonesia, diantaranya yaitu:

  1. Nekara

Nekara merupakan semacam berumbung yang terbuat dari perunggu. Bentuknya berpinggang di bagian tengahnya, dengan sisi atasnya tertutup.

Nekara mirip seperti dandang (gendang) yang ditelungkupkan. Nekara dimanfaatkan sebagai genderang dalam kegiatan upacara. Nekara banyak ditemukan di wilayah Bali, Bima, Sumbawa, Pulau Alor, Pulau Jawa, Flores, Maluku, dan lain-lain.

  1. Kapak Corong

Kapak corong merupkan benda yang terbuat dari perunggu yang memiliki pangkal seperti ekor burung sriti dan bagian tengahnya berongga. Bagian tengah itu digunakan untuk menempatkan gagang. Kapak corong banyak ditemukan di wilayah Sumatra, Jawa, Bali, Sulawesi, Flores, Banda, dan lain-lain.

  1. Arca Perunggu

Arca perunggu yang berkembang di Indonesia mempunyai bentuk yang beragam, misalnya bentuk manusia dan binatang. Arca perunggu pada umumnya berukuran kecil, yang dilengkapi cincin di bagian atasnya yang fungsinya untuk menggantungkan arca. Arca perunggu banyak ditemukan di wilayah Riau, Palembang, Malang, dan Bogor.

  1. Bejana Perunggu

Bejana perunggu yang ditemukan di Indonesia hanya dua buah, yaitu di Sumatra dan Madura. Bejana perunggu memiliki bentuk bulat panjang. Bejana tersebut dibuat dari dua lempengan perunggu yang cembung.

Bejana perunggu yang ditemukan di wilayah Kerinci (Sumatra) memiliki ukuran panjang 50,8 cm dan lebarnya 37 cm, sedangkan yang ditemukan di Asemjarang, Sampang (Madura) memiliki ukuran tinggi 90 cm dan lebarnya 54 cm.

  1. Perhiasan Perunggu

Perhiasan perunggu merupakan perhiasan yang sangat populer pada zaman perunggu, baik bagi masyarakat dari golongan atas maupun masyarakat dari golongan bawah. Perhiasan tersebut berupa anting-anting, giwang, kalung, gelang kaki, dan lain-lain.

Itulah tadi serangkain penjelasan dan pengulasan yang bisa kami berikan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian zaman perunggu menurut para ahli, sejarah, ciri, dan contoh peninggalannya. Semoga melalui artikel ini memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *