Pengertian Situs Sejarah dan Contohnya

Diposting pada

Situs Sejarah Adalah

Indonesia merupakan negara dengan ratusan budaya, ras, dan juga bahasa. Namun, di samping semua itu, Indonesia juga kaya dengan sejarah. Sejarah adalah hal penting dalam kehidupan manusia, meskipun kita tidak bisa melihatnya lagi, tetapi kita bisa merasakan momentum ketika mengunjungi tempat-tempat bersejarah.

Tempat-tempat bersejarah inilah yang seringkali kita sebut sebut dengan istilah situs sejarah, yaitu daerah di mana di temukannya benda-benda purbakala atau benda bersejarah, yang bisa berupa masjid, candi, istana kerajaan, hingga makan bersejarah. Beragam contoh situs sejarah yang ada di Indonesia yang tersebar hampir di seluruh wilayah, antara lain Masjid Agung Baiturrahman, Masjid Menara Kudus, Candi Borobudur, Candi Prambanan, Lawang Sewu, Gereja Katedral, Benteng Rotterdam, dan lain-lain.

Situs Sejarah

Situs sejarah dan situs warisan sering dipelihara agar anggota masyarakat dapat berkunjung. Pengunjung dapat keluar dari rasa nostalgia untuk era lampau, karena ingin belajar tentang warisan budaya mereka, atau minat umum untuk belajar tentang konteks historis situs.

Banyak situs menawarkan tur berpemandu bagi pengunjung, dilakukan oleh staf situs yang telah dilatih untuk menawarkan interpretasi kehidupan pada saat situs tersebut diwakili. Sebuah situs mungkin juga mempunyai pusat pengunjung dengan arsitektur dan fasilitas yang lebih modern.

Itu berfungsi sebagai pintu gerbang antara dunia luar dan situs bersejarah, serta memungkinkan pengunjung untuk mempelajari beberapa aspek historis dari situs tanpa mengekspos secara berlebihan lokasi-lokasi situs tersebut.

Untuk membantu pengunjung potensial menemukan situs bersejarah yang dicari, atau karena mereka dapat berfungsi sebagai landmark, situs sejarah sering ditandai pada peta.

Pengertian Situs Sejarah

Situs sejarah atau situs warisan merupakan lokasi resmi yang menjadi tempat dilestarikannya kepingan sejarah politik, militer, budaya, atau sosial sebab memiliki nilai warisan budayanya. Situs sejarah biasanya dilindungi oleh hukum, dan banyak yang telah diakui dengan status situs bersejarah nasional resmi.

Situs bersejarah dapat berupa bangunan, lanskap, situs atau struktur apa pun yang memiliki signifikansi lokal, regional, atau nasional.

Pengertian Situs Sejarah Menurut Para Ahli

Adapun definisi situs sejarah menurut para ahli, antara lain:

  1. Collins Dictionary, Situs bersejarah ialah sebagai bangunan, atau area lingkungan alami yang belum terjamah, dianggap penting bagi warisan suatu negara atau daerah

Jenis dan Contoh Situs Sejarah

Berikut ini contoh situs-situs sejarah yang ada di Indonesia, antara lain:

  1. Lawang Sewu di Semarang

Lawang Sewu merupakan bangunan bersejarah yang berada di Kota Semarang, Jawa Tengah. Bangunan ini dulunya adalah kantor Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS, yang dibangun pada tahun 1904 dan selesai dibangun pada tahun 1907.

Lawang Sewu yang dibangun pada tanggal 27 Februari 1904 diberi nama Het hoofdkantor van de Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij (yang digunakan sebagai Markas NIS). Awalnya kegiatan administrasi kantor dilakukan di Stasiun Semarang Gudang (Samarang NIS), tapi dengan perkembangan pesat dari jaringan kereta api, mengakibatkan meningkatnya kebutuhan tenaga teknis dan administrasi yang besar.

  1. Istana Maimun di Medan

Bagi kita yang ingin melihat bangunan yang memiliki unsur Melayu, Spanyol, India dan Italia, maka Istana Maimun di Medan merupakan pilohan yang tepat untuk kita kunjungi. Bangunan bersejarah ini memiliki keunikan dalam hal desain bangunannya.

Istana ini dibangun pada tahun 1888 oleh arsitek Eropa, istana ini didominasi oleh warna kuning, yang merupakan warna kebesaran orang-orang Melayu. Berbicara tentang istana kerajaan, bangunan ini tampaknya telah mengadaptasi gaya Mughal, model Islam arsitektur Persia yang dipopulerkan oleh Kekaisaran Mughal di India, melalui fasad lengkung besar seperti kubah.

  1. Masjid Agung Palembang di Kota Palembang

Sejarah Masjid Agung Palembang dimulai saat perang antara rakyat Palembang dengan Belanda pada tahun 1659 M, pada saat itu masjid ini terbakar. Masjid ini adalah masjid yang dibangun oleh Sultan Palembang pada waktu itu, Ki Gede Ing Suro, yang terletak di Istana Kuto Gawang.

Beberapa tahun kemudian, tepatnya pada 1738 M, Sultan Mahmud Badaruddin Jayo Wikramo membangun kembali masjid tepat di lokasi masjid yang terbakar. Namun, pembangunan masjid baru memakan waktu lama, hingga pada 26 Mei 1748 atau pada 28 Jumadil Awal 1151 tahun hijriah, masjid baru saja diresmikan berdiri.

Pada awal pembangunan, Masjid Agung Palembang disebut oleh orang-orang Palembang dengan nama Masjid Sulton. Namanya mengacu pada pembangunan masjid yang diketuai dan dikelola langsung oleh Sultan Mahmud Badaruddin Jaya Wikramo.

  1. Masjid Agung Baitturahman di Aceh

Tempat bersejarah berikutnya di Indonesia adalah Masjid Agung Baiturrahman. Ini adalah masjid Kesultanan Aceh yang dibangun oleh Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam pada 1022 H / 1612.

Selama Kesultanan Aceh Darussalam, Selain Masjid Suci di kota suci Mekah, Masjid Agung Baiturrahman juga merupakan salah satu pusat pembelajaran Islam yang dikunjungi oleh orang-orang yang ingin belajar tentang Islam dari seluruh dunia.

Sekadar informasi, ketika Kerajaan Belanda menyerang Kesultanan Aceh pada agresi Belanda kedua pada Bulan Shafar 1290 Hijriah atau 10 April 1873 M, Masjid Raya Baiturrahman terbakar. Kemudian, pada tahun 1877 Belanda membangun kembali Masjid Agung Baiturrahman untuk menarik perhatian dan mengurangi kemarahan orang Aceh.

  1. Masjid Menara Kudus di Kudus

Masjid Menara Kudus juga disebut Masjid Al Manar (“Menara Masjid”) adalah masjid kuno yang dibangun oleh Sunan Kudus sejak 1549 M (956 Hijriah) yang berlokasi di Desa Kauman, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah.

Masjid yang satu ini mempunyai keunikan yaitu terdapat bangunan candi yang mirip dengan menara dan pola arsitektur yang memadukan antara konsep budaya Islam dengan Hindu-Budha. Ini untuk menunjukkan proses akulturasi dalam yurisprudensi Islam.

Masjid ini didirikan pada 956 H atau 1549 M. Ini didasarkan pada tulisan Arab yang ditulis pada tablet batu yang memiliki lebar 30 cm dan panjang 46 cm yang terletak di mihrab masjid. Juga batu pertama untuk membangun masjid ini menggunakan batu dari Baitul Maqdis di Palestina, oleh karena itu masjid ini kemudian disebut Masjid Al Aqsa.

  1. Gereja Katedral di DKI Jakarta

Gereja Katedral merupakan salah satu bangunan cagar budaya yang terletak di Jakarta. Sebelum diresmikan sebagai bangunan bersejarah, Gereja Katedral memiliki sejarah panjang dalam pembangunannya.

Pembangunan Gereja Katedral dimulai ketika Paus Pius VII mengangkat Pastor Nelissen sebagai apostolik Hindia Belanda pada 1807. Namun, pada saat itulah misionaris dan gereja Katolik mulai menyebar di nusantara, termasuk di Jakarta. 

  1. Taman Sari di Yogyakarta

Taman Sari adalah bekas taman situs atau taman istana dari istana Ngayogyakarta Hadiningrat, Taman sari dibangun pada masa Sultan Hamengku Buwono I pada 1758-1765. Awalnya, taman yang mendapat gelar “The Fragrant Garden” memiliki luas lebih dari 10 hektar dengan sekitar 57 bangunan baik dalam bentuk kolam pemandian, gedung, jembatan gantung, danau buatan, pulau buatan, kanal air dan bawah air terowongan.

Taman Sari, yang digunakan secara efektif antara 1765-1812, awalnya membentang dari barat daya kompleks Kedhaton ke tenggara kompleks Magangan. Tetapi sekarang satu-satunya sisa Taman Sari hanya dapat dilihat di barat daya kompleks Kedhaton.

  1. Benteng Rotterdam di Makassar

Benteng Rotterdam adalah benteng Kerajaan Gowa-Tallo yang berlokasi di pantai barat Makassar, Sulawesi Selatan. Benteng ini dibangun pada tahun 1545 oleh Raja Gowa ke-9 bernama I manrigau Daeng Bonto Karaeng Lakiung Tumapa’risi ‘kallonna.

Pada awalnya benteng ini dibuat dari tanah liat, tetapi pada masa pemerintahan Raja Gowa 14 pembangunan benteng Sultan Alauddin diubah menjadi batu yang bersumber dari Pegunungan Karst di wilayah Maros. Benteng Ujung Pandang berbentuk seperti kura-kura yang ingin merangkak turun ke laut.

  1. Benteng Vredeburg di Yogyakarta

Benteng Vredeburg Yogyakarta terkait erat dengan kelahiran Kesultanan Yogyakarta. Kesepakatan Giyanti pada 13 Februari 1755 yang diadakan untuk menyelesaikan perseteruan antara Pangeran Mangkubumi (Sultan Hamengkubuwono I kemudian) dan Susuhunan Pakubuwono III adalah hasil dari politik Belanda yang selalu ingin ikut campur dalam urusan dalam negeri para raja Jawa pada waktu itu.

Lokasi kastil yang menghadap ke jalan utama menuju istana menjadi indikasi bahwa fungsi benteng dapat dimanfaatkan sebagai benteng strategi, serangan, intimidasi dan blokade terhadap istana.

  1. Candi Borobudur di Magelang

Borobudur merupakan arti candi Budha yang berada di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Lokasi candi sekitar 86 km sebelah barat Surakarta, 100 km barat daya Semarang dan 40 km barat laut Yogyakarta. Kuil berbentuk stupa ini didirikan oleh umat Buddha Mahayana sekitar tahun 800 Masehi pada masa pemerintahan Shyilendra. Borobudur juga merupakan candi Budha terbesar dan monumen Budha di dunia.

Yang unik dari candi Borobudur adalah batu yang digunakan sebagai bahan konstruksi bangunan utama yang terbuat dari abu vulkanik Gunung Merapi yang juga beku. Blok-blok ini kemudian disusun untuk membentuk lebih dari 500 stupa tanpa menggunakan semen sama sekali.

  1. Candi Prambanan di Yogyakarta

Candi Prambanan atau Kuil Loro Jonggrang merupakan kompleks candi Hindu terbesar di Indonesia yang dibangun pada abad ke-9 Masehi. Kuil ini didedikasikan untuk Trimurti, tiga dewa Hindu utama yaitu Wisnu, Siwa dan Brahma.

Menurut definisi prasasti Siwagrha, nama asli kompleks candi adalah Siwagrha (bahasa Sansekerta yang berarti “rumah Siwa”), dan memang di garbagriha (ruang utama) candi ini berada di patung Siwa Mahadewa sepanjang tiga meter yang menunjukkan bahwa di kuil ini Dewa Siwa diutamakan.

  1. Hotel Majapahit di Surabaya

Majapahit Hotel Surabaya adalah hotel bintang empat yang kaya akan sejarah perjuangan Indonesia melawan penjajah pada tahun 1945. Pada saat itu, ada sebuah tragedi merobek bendera Belanda di bagian atas hotel. Untuk fotografi, Hotel Majapahit menawarkan berbagai sudut menarik.

Dari luar, kita dapat menangkap bola lampu atau dengan teknik lampu bercahaya dengan latar belakang hotel. Masuk ke dalam, kita dapat melihat taman yang terletak di tengah hotel. Setelah itu, kita bisa mampir ke restoran hotel, di mana kita dapat menemukan elemen “sekolah tua” yang khas pada zaman dulu.

  1. Perjuangan Rakyat Jawa Barat di Bandung

Salah satu tempat bersejarah di kota Bandung adalah Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat atau juga dikenal sebagai Monju (Monumen Perjuangan). Monumen ini terletak tepat di sisi utara Gedung Sate Bandung, dengan arsitektur yang megah dan modern.

Pada siang hari, dominasi warna putih selaras dengan warna biru langit membuat foto kita begitu indah. Saat di malam hari, lampu tembak berwarna terang menyoroti monumen ini untuk membuat foto kita terlihat lebih hidup dan berbeda.

  1. Kota Tua di Jakarta

Berlibur ke Jakarta, tidak lengkap jika kita belum menginjakkan kaki ke kawasan Kota Tua yang terletak di Jakarta Barat dan Utara. Alasannya, area klasik ini menyimpan banyak cerita masa lalu di setiap sudut.

Bagi kita pecinta fotografi ponsel, di sini kita akan menemukan berbagai tempat menarik untuk diuji. Mulai dari bangunan peninggalan Belanda klasik, koleksi bersejarah, hingga potret keberagaman orang Indonesia yang berjalan di daerah ini.

  1. Rumah Sampoerna di Surabaya

Tempat bersejarah terakhir di Indonesia yang diinformasikan di sini adalah House of Sampoerna sebelumnya merupakan panti asuhan yang dibangun oleh Belanda pada tahun 1862 di Surabaya. Kemudian pada tahun 1932, seorang pengusaha Cina bernama Liem Seeng Tee membelinya dan menjadikan bangunan ini sebagai pabrik rokok pertama.

Kini, bangunan yang satu ini menjadi tempat wisata untuk umum. Di dalam, kita dapat mengunjungi museum, galeri seni, dan kedai kopi. Museum ini juga berisi semua informasi tentang sejarah dan perkembangan bisnis rokok Sampoerna. Saat berada di galeri seni, kita dapat melihat karya seni dari seniman terbaik di Indonesia.

Itulah tadi artikel yang bisa kami berikan pada kalian tentang adanya pengertian situs sejarah menurut para ahli, jenis, dan contohnya yang ada di Indonesia. Semoga bisa memberikan edukasi dan referensi bagi semuanya yang sedang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *