Pengertian Zaman Besi, Sejarah, Ciri, dan Contoh Peninggalannya

Posted on

Zaman Besi Adalah

Zaman Besi adalah tahap teknologi dan budaya terakhir dalam urutan Zaman Batu-Zaman Perunggu-Zaman Besi. Pada Zaman Besi, di mana logam ini untuk sebagian besar menggantikan perunggu dalam peralatan dan senjata, bervariasi secara geografis, mulai di Timur Tengah dan Eropa tenggara sekitar 1200 SM tetapi di Cina tidak sampai sekitar 600 SM.

Meskipun di Timur Tengah besi telah digunakan terbatas sebagai logam langka dan berharga sedini 3000 SM, tidak ada indikasi bahwa orang-orang pada saat itu mengakui kualitas unggulnya dibandingkan dengan perunggu. Namun, antara 1200 dan 1000, ekspor pengetahuan tentang metalurgi besi dan benda-benda besi sangat cepat dan meluas. Beberapa contoh peralatan yang terbuat dari besi misalnya mata panah, mata pisau, mata pedang, dll.

Zaman Besi

Era peradaban manusia dan arti sejarah dunia terbagi menjadi tiga periode, yaitu kuno, post-klasik (juga dikenal sebagai abad pertengahan atau abad pertengahan) dan modern. Zaman Besi adalah periode utama ketiga untuk mengklasifikasikan masyarakat kuno dan tahapan kemajuan prasejarah. Dalam sebagian besar keadaan, masyarakat melewati tiga zaman teknologi, mulai dari Zaman Batu, kemudian Zaman Perunggu, dan akhirnya Zaman Besi.

Zaman kuno sejarah dunia ditandai dengan bahan yang tersedia yang digunakan dalam alat untuk berburu, pertanian, dan persenjataan.  Periode pertama dari periode kuno adalah Zaman Batu, diikuti oleh Zaman Perunggu.

Zaman Besi umumnya mengikuti Zaman Perunggu, meskipun beberapa masyarakat beralih dari Zaman Batu langsung ke Zaman Besi. Produksi besi diketahui telah terjadi sedini 1200 SM, meskipun bukti dalam arti arkelogi baru menunjukkan tanggal bahkan lebih awal.

Zaman Besi bukanlah periode waktu tunggal yang terjadi secara bersamaan di seluruh dunia. Sebaliknya, Zaman Besi mengacu pada ketika orang-orang di lokasi tertentu belajar menggunakan besi untuk alat dan senjata serta ketika mereka mulai menggunakan besi lebih dari logam lainnya.

Peradaban Zaman Besi masih dianggap prasejarah karena kebanyakan dari mereka tidak menyimpan catatan tertulis rinci tentang sejarah mereka. Selama Zaman Besi, orang-orang di sebagian besar Eropa, Asia dan beberapa bagian Afrika mulai membuat alat dan senjata dari besi dan baja.

Untuk beberapa masyarakat, termasuk Yunani Kuno, dimulainya Zaman Besi disertai dengan periode kemerosotan budaya (cultural decline) . Manusia mungkin telah mencium besi secara sporadis sepanjang Zaman Perunggu, meskipun mereka cenderung melihat besi sebagai logam yang lebih rendah. Alat dan senjata besi tidak sekeras atau setangguh rekan-rekan perunggu mereka.

Penggunaan besi menjadi lebih luas setelah orang belajar cara membuat baja, logam yang jauh lebih keras, dengan memanaskan besi dengan karbon. Orang Het, yaitu orang yang hidup pada Zaman Perunggu di tempat yang sekarang disebut Turki, mungkin adalah orang pertama yang membuat baja.

Pengertian Zaman Besi

Zaman Besi merupakan zaman terakhir dari pembagian tiga zaman prasejarah dan protosejarah (protohistory) umat manusia. Itu didahului oleh Zaman Batu (Paleolitik, Mesolitik, Neolitik, dan Khalkolithik) dan Zaman Perunggu. Konsep ini telah banyak diterapkan di Eropa dan Timur Dekat Kuno, dan, dengan analogi, juga ke bagian lain dari Dunia Lama.

Durasi Zaman Besi bervariasi antara satu wilayah dengan wilayah lainnya. Ini didefinisikan oleh konvensi arkeologis, dan keberadaan besi tempa saja tidak cukup untuk mewakili budaya Zaman Besi.

Melainkan, “Zaman Besi” dimulai secara lokal ketika produksi besi atau baja telah dibawa ke titik di mana alat dan senjata besi yang lebih unggul dari padanan perunggu mereka menjadi tersebar luas. Misalnya, belati besi meteorik Tutankhamun berasal dari Zaman Perunggu.

Pengertian Zaman Besi Menurut Para Ahli

Adapun definisi zaman besi menurut para ahli, antara lain:

Merriam-Webster

Zaman besi adalah periode budaya manusia yang ditandai dengan peleburan besi dan penggunaannya dalam industri yang dimulai agak sebelum 1000 tahun SM di Asia barat dan Mesir.

Wikipedia

Zaman Besi sebagai periode arkeologis secara kasar didefinisikan sebagai bagian dari prasejarah suatu budaya atau wilayah di mana metalurgi besi merupakan teknologi dominan pengerjaan logam.

Sejarah Zaman Besi

Ditinjau dari segi historisnya, Peradaban Timur Dekat adalah yang paling awal untuk menuai manfaat Zaman Besi. Perkembangan Yunani Kuno dengan jatuhnya Zaman Perunggu Peradaban Mycenaean adalah era pembaruan di Yunani.

Negara-kota Yunani, polis dibangun kembali. Athena, Sparta, Thebes, Korintus, dan Halicarnassus termasuk di antara polis terkuat. Urbanisasi mengambil dimensi baru dengan pembangunan kota-kota ini. Alfabet Fenisia diadopsi dan sejarah Mycenaean diubah menjadi mitos dan legenda untuk generasi yang akan datang.

Di Iran Zoroastrianisme berakar pada Zaman Besi. Zarathustra mengkhotbahkan doktrin yang berpengaruh di tengah banyak kekacauan politik. Di India Zaman Besi berlangsung dari sekitar 1200 SM hingga sekitar 26 SM. Kerajaan paling awal di anak benua, Mahajanapadas adalah masyarakat yang maju secara budaya.

Kemudian dikembangkan Kerajaan Maurya dan Satavahana di India utara dan tengah dan Kerajaan Chola dan Pandya di selatan. Perasaan budaya yang tinggi menandai era tersebut. Seni, arsitektur, dan sastra berkembang pesat.

Di Cina, Dinasti Chou kehilangan kekuatannya di Zaman Besi. Kerajaan yang lebih kecil dan terpecah-pecah terbentuk sebagai akibatnya memasuki era konflik internal dan perselisihan sampai munculnya Dinasti Ch’in yang perkasa. Kaisar Dinasti Ch’in melakukan ekspansi teritorial dan promosi budaya Tiongkok termasuk filsafat dan sastra.

Pekerjaan Besi dan Logam

Penemuan zat besi berasal dari sekitar tahun 2000 SM. Artefak besi yang berasal dari milenium kelima SM telah ditemukan di Iran oleh para arkeolog. Arti artefak besi paling awal di Asia adalah yang berasal dari milenium ketiga SM. Ini ditemukan di Cina.

Pada Abad Pertengahan penggunaan besi tempa dalam pembuatan baju besi dan peralatan perang adalah praktik umum. Fleksibilitas dan kemudahan pengadaannya menjadikan sebagai besi logam revolusioner.

Ketersediaan batu bara untuk pembuatan besi dan kekuatan logam itu sendiri membuatnya sangat populer. Pada saat baja diproduksi, penggunaan besi sudah menjadi fitur umum dari sebagian besar peradaban dunia.

Sastra Zaman Besi

Bahasa dan sastra mengalami banyak evolusi di Zaman Besi. Zaman Perunggu telah melihat perkembangan huruf paling awal seperti huruf Cuneiform dan Hieroglyphic, akhir Zaman Perunggu dan Zaman Besi awal melihat teks-teks seperti Veda sedang ditulis.

Zaman Besi melihat lonjakan pertumbuhan sastra Cina dan India. Literatur Veda seperti Vedanta dan Upanishad ditulis; Alkitab Ibrani juga merupakan produk zaman ini. Bahasa bertambah kompleks dan puisi semakin berkembang. Catatan bersejarah mulai dipelihara. Bahasa mencerminkan semakin kompleksnya dimensi budaya peradaban Zaman Besi.

Ciri Zaman Besi

Sesuai dengan namanya, karakteristik utama Zaman Besi melibatkan besi. Di sebagian besar wilayah, logam utama untuk membuat alat adalah perunggu, paduan yang terdiri dari tembaga dan timah. Kemungkinan perunggu akan tetap dominan di peradaban Barat jika timah tidak begitu langka.

Antara 1800 SM dan 1700 SM, kelangkaan tiba-tiba dalam timah menyebabkan penurunan tajam dalam produksi alat dan senjata perunggu. Selama masa ini, tembaga juga mulai kekurangan. Perompak dan perampok mulai menyerang komunitas untuk mencuri perunggu yang bisa mereka temukan.

Kekurangan ini kemungkinan menyebabkan orang bereksperimen dengan logam lain. Besi lebih umum daripada tembaga dan timah, tetapi memiliki titik leleh yang jauh lebih tinggi daripada perunggu. Ini berarti mereka tidak bisa memanfaatkan alat dari besi dengan cara yang sama dengan logam lainnya. Dengan memanaskan besi, mereka bisa membuatnya lebih lembut dan menggunakan palu untuk membentuknya.

Seiring waktu, orang mengembangkan cara untuk meningkatkan suhu tungku dengan menggunakan puputan (bellow) untuk memompa oksigen. Ini memungkinkan orang membuang benda dari besi, dan akhirnya karbon ditambahkan untuk menghasilkan baja. Selain itu, mereka menemukan bahwa alat-alat besi dapat diasah ketika mereka kehilangan ujungnya daripada perlu menyusun kembali objek.

Ditinjau dari segi manfaatnya, besi memberikan manfaat dalam berbagai bidang, termasuk pertanian, aksi militer, dan kegiatan lain menggunakan alat. Ketersediaan besi memecahkan masalah kekurangan bahan untuk membuat perunggu. Petani bisa menggunakan bajak bajak yang lebih kuat untuk memecah tanah yang paling sulit dan meningkatkan lahan pertanian.

Tentara tidak perlu membuat kembali pedang mereka ketika mereka tumpul, mereka hanya perlu mengasah ujungnya kembali ke titik yang tajam, sehingga membuat alat dan senjata lebih murah. Selain itu, teknologi yang dibutuhkan untuk bekerja dengan ahli metalurgi memaksa besi untuk mengembangkan cara baru peleburan dan bekerja dengan logam.

Contoh Zaman Besi

Berikut ini beberapa contoh peralatan pada Zaman Besi, antara lain:

  1. Mata Panah

Mata panah adalah alat untuk berburu yang dibuat pada zaman besi. Pada mulanya, mata panah dibuat dengan cara meruncingkan kayu dengan menggunakan tulang. Tapi seiring perkembangan zaman hingga berkembangnya Zaman Besi, mata panah pun dibuat dari besi, sehingga menjadi jauh lebih baik dan awet dibandingkan bahan sebelumnya.

Mata panah biasanya digunakan untuk menangkap ikan ataupun berburu hewan lainnya. Penemuan mata panah banyak terdapat di gua-gua dekat sungai, yang salah satunya di Maros dan Kalumpang (Sulawesi Selatan).

  1. Perhiasan

Bukan hanya digunakan sebagai pembuatan alat untuk berburu, pada saat itu besi juga bisa dilebur menjadi perhiasan. Hal tersbeut dibuktikan dengan ditemukannya banyak perhiasan yang diperkirakan telah dibuat pada zaman besi. Perhiasan yang ditemukan seperti gelang dan manik-manik.

  1. Mata Pisau

Mata pisau pada zaman besi merupakan alat yang dianggap bernilai tinggi sebab memiliki beberapa kegunaan. Salah satunya yaitu untuk melindungi diri dari serangan binatang buas yang masih banyak berkeliaran ketika itu.

Selain digunakan sebagai senjata, mata pisau juga bisa digunakan sebagai alat untuk mengumpulkan makanan. Kegunaan lainnya dari mata pisau adalah untuk memudahkan dalam mendapatkan bahan-bahan membuat rumah. Dengan mata pisau, manusia bisa mengumpulkan tanaman yang bisa dijadikan atap atau alas untuk tempat perlindungannya.

  1. Mata Pedang

Diperkirakan bahwa pedang pertama kali digunakan oleh bangsa Hittie, Myceania, Yunani, dan Proto-Celtit Halstatt. Ketersediaan besi yang melimpah membuat manusia mulai mengembangkan akal pikirnya untuk menciptakan alat-alat perang dari biji besi.

Pada awalnya, pedang yang dibuat dari besi mempunyai kualitas yang sangat buruk, dimana hasil besi terbaik untuk membuat sebuah pedang justru mempunyai kualitas yang jauh lebih rendah dibandingkan pedang yang terbuat dari perunggu.

Seiring perkembangannya, setelah melakukan penelitian, manusia akhirnya menemukan campuran untuk membuat pedang besi agar tidak mudah ringkih dan lunak. Bahan tambahan yang digunakan sebagai campuran adalah karbon, karena karbon bisa membuat besi untuk menghasilkan pedang yang lebih bagus. Campuran besi dengan karbon inilah yang dikenal dengan besi baja.

  1. Perisai Perunggu

Perisai diyakini sebagai salah satu peninggalan zaman besi yang diperkirakan dibuat pada tahun 300 sebelum masehi. Perisai itu adalah perhiasan peninggalan bangsa Kelt yang ditemukan di Sunga Witham dekat Lincoln, Inggris.

Ketika pertama kali ditemukan, perisai tersebut dilapisi dengan kerangka kayu dan bagian belakangnya dihiasi dengan batu karang dari kawasan Mediterania serta potongan kulit babi hutan. Hal itu menandakan bahwa perisai tersebut adalah barang berharga pada zaman pembuatannya. Hingga kini, perisai tersebut dikenal dengan nama The Witham Shield.

Maka demikianlah serangkain artikel yang telah kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian zaman besi menurut para ahli, sejarah, ciri, dan contoh peninggalan-peninggalannya. Semoga memberikan referensi serta literasi bagi pembaca sekalian. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *