Pengertian Zaman Logam, Sejarah, Ciri, dan Contoh Peninggalannya

Diposting pada

Zaman Logam Adalah

Dalam studi periode dalam arti sejarah yang dikenal sebagai prasejarah, ada dua momen yang menandai evolusi manusia. Yang pertama adalah Zaman Batu dan yang kedua adalah Zaman Logam. Masing-masing memiliki karakteristik yang sangat khusus, tetapi di Zaman Logam di mana kelompok orang mulai membentuk desa dan mulai membangun untuk kota menetap, mereka juga mampu menghasilkan alat dan makanan untuk tetap hidup dalam kelompok tersebut, sehingga bisa dikatakan bahwa Zaman Logam adalah periode waktu ketika manusia mulai menggunakan logam untuk membuat bermacam-macam peralatan, yang menggantikan penggunaan batu dan kayu.

Seacra historis, Zaman Logam itu sendiri bisa dibedakan menjadi tiga momen yang saling berurutan, yaitu Zaman Tembaga, Zaman Perunggu, dan Zaman Besi, dengan contoh masing-masing alat yang menjadi bukti peninggalannya.

Zaman Logam

Kemajuan besar dalam metalurgi terjadi dengan penemuan perunggu. Itu digunakan untuk menghasilkan benda yang sangat keras dan tahan (pedang dan pisau). Zaman Logam dimulai sekitar 6.000 tahun yang lalu.

Selama Zaman Logam orang mulai menggunakan logam, seperti tembaga, timah, perunggu dan besi, untuk membuat alat dan senjata. Mereka memanaskan dan membentuk logam di tungku panas. Orang sering menggunakan logam mulia, seperti emas dan perak, untuk membuat perhiasan.

Dengan semua perubahan ini, kehidupan orang menjadi lebih mudah. Desa dan kota juga menjadi lebih besar dan lebih makmur. Belakangan, orang-orang mulai membangun kota pertama. Selama Zaman Logam, orang juga telah menemukan teknik baru untuk membuat tembikar tanah liat.

Contoh paling khas adalah pot gelas. Mereka terlihat seperti lonceng terbalik. Beberapa bagian Semenanjung Iberia menjadi sangat makmur selama Zaman Logam, seperti daerah di sekitar El Argar, di tenggara.

Kota-kota Argaric memiliki tembok yang kuat untuk perlindungan dan ada juga kanal untuk mengairi tanaman petani. Selama Zaman Logam, orang-orang mulai menggunakan balok batu besar yang disebut megalith untuk membangun monumen. Monumen megalitik terpenting dari periode ini disebut dolmen.

Pengertian Zaman Logam

Zaman Logam adalah periode prasejarah setelah Zaman Batu yang terdiri dari Zaman Tembaga, Zaman Perunggu, dan Zaman Besi. Itu berasal pada tahun 4.000 SM, dan berakhir pada tahun 405 SM, di benua Eropa, Afrika, dan Asia. Masa kemanusiaan ini ditandai dengan kelahiran metalurgi dan pembuatan alat-alat logam untuk pertanian dan peternakan dan untuk pembangunan senjata tempur.

Zaman logam juga dinamakan dengan masa perundagian. Manusia pada Zaman Logam memiliki anggapan bahwa membuat alat dari logam lebih mudah dari pada dari batu. Kemampuan manusia dalam membuat alat-alat yang berbahan dasar logam menunjukkan bahwa kebudayaan sudah mulai berkembang.

Pengertian Zaman Logam Menurut Para Ahli

Adapun definisi zaman logam menurut para ahli, antara lain:

Your Dictionary

Zaman Logam dalam bidang arkeologi diartikan sebagai zaman yang ditandai oleh penggunaan alat yang terbuat dari jenis logam tertentu.

Sejarah Zaman Logam

Sejarah Zaman Logam adalah sejarah yang panjang dan menarik. Sebelum Zaman Logam, yaitu Zaman Batu berlangsung selama mungkin jutaan tahun. Selama periode yang panjang itu, manusia belajar membentuk batu menjadi peralatan yang bermanfaat, termasuk alat-alat batu dan pisau batu bermata tajam.

Sekitar 6.000 SM, orang mengambil kepingan emas yang mereka pelajari untuk dijadikan perhiasan. Mereka menemukan perak sekitar 4.000 SM, dan akhirnya menggunakannya untuk membuat perhiasan, koin, dan batangan untuk diperdagangkan. Kedua logam itu langka dan cukup lunak dan mudah ditempa, yang membuatnya tidak digunakan untuk peralatan dan senjata.

Ketika orang belajar untuk menemukan dan menggunakan logam yang lebih praktis, tiga “Zaman Logam” yang berbeda dimulai menjelang akhir Zaman Batu, masing-masing tumpang tindih dengan zaman yang berikutnya, ketiga zaman tersebut yaitu: Ini termasuk Zaman Tembaga, Zaman Perunggu, dan Zaman Besi.

  1. Zaman tembaga

Sekitar 4.200 SM, orang-orang mulai mengambil nodul kecil dari tembaga dan menggunakannya untuk membuat cat hijau atau biru atau untuk membuat perhiasan dengan memalunya hingga pipih sehingga bisa dibuat menjadi berbagai bentuk.

Tembaga yang dipanaskan dan dipalu berulang kali menghasilkan anil, yang membuat logam lebih keras tetapi juga rapuh. Dengan cara ini, mereka membuat kapak dan belati sederhana. Mereka juga belajar melelehkan tembaga murni di atas api dan menuangkannya ke dalam cetakan sederhana.

Kemudian mereka belajar bagaimana “melebur” tembaga dari bijih, dengan meleburnya pada suhu 1200 ° C dan menggabungkannya dengan arang untuk mengendapkan tembaga murni. Akan tetapi, pada zaman ini, Tembaga pun masih merupakan komoditas langka, jadi batu terus menjadi bahan utama bagi banyak alat hingga Zaman Perunggu.

  1. Zaman perunggu

Perunggu adalah paduan yang terutama terbuat dari tembaga dengan sekitar 10 persen timah dan sejumlah kecil unsur lainnya. Pada akhir Zaman Tembaga, sekitar 4.500 tahun yang lalu, para tukang logam di Cina dan Timur Tengah belajar bagaimana memurnikan timah dari bijih besi dan kemudian menggabungkannya dengan tembaga.

Paduan yang dihasilkan jauh lebih kuat dan lebih tangguh daripada tembaga, menjadikannya berguna untuk banyak aplikasi dan mengganti peralatan tembaga dan batu di banyak lokasi. Perunggu dari berbagai jenis dikembangkan di seluruh dunia, dan digunakan dalam bajak, pedang, kapak, ujung tombak, baju besi, helm, dan perisai, serta dekorasi artistik dan peralatan ilmiah.

  1. Zaman Besi

Setelah Zaman Perunggu, Zaman Besi dimulai sekitar tiga ribu tahun yang lalu antara 1200 SM. dan 1000 SM Ketika orang menjadi lebih mahir dalam penambangan dan pengerjaan logam, mereka belajar membuat benda berguna dari besi yang ditemukan di meteorit yang jatuh dari luar angkasa. Kemudian, mereka belajar melebur bijih besi, yang cukup umum, menciptakan senjata dan peralatan pertanian yang unggul.

Besi lebih kuat dan lebih banyak daripada tembaga dan timah, dan menjadi jauh lebih murah daripada perunggu sehingga petani biasa bisa membeli bajak besi. Hasilnya adalah ledakan pertanian yang mengubah pola masyarakat. Besi tetap menjadi logam utama industri selama lebih dari dua ribu tahun – hingga penemuan baja.

Ciri Zaman Logam

Zaman Logam bisa dibagi menjadi tiga momen dengan masing-masing ciri atau karakteristiknya yaitu sebagai berikut:

  1. Zaman Tembaga atau Zaman Khololitik

Karakteristiknya:

  • Emas, perak dan tembaga adalah logam yang paling banyak digunakan pada zaman prasejarah.
  • Metalurgi berkembang.
  • Pertanian dan pengembangbiakan ternak dikembangkan.
  1. Zaman Perunggu

Karakteristiknya:

  • Masyarakat lebih kompleks daripada masyarakat pada masa Neolitik.
  • Perunggu ditemukan di India, Iran, Armenia, Mesir dan Sumeria.
  • Laut Aegean adalah ruang eksklusif untuk perdagangan perunggu.
  1. Zaman Besi

Karakteristiknya:

  1. Logam ini digunakan untuk membuat senjata dan alat.
  2. Orang Het adalah yang pertama menggunakan besi pada 1.300 SM.
  3. Besi lebih sulit diolah daripada perunggu, sehingga teknik metalurgi baru harus dikembangkan untuk mengolahnya.

Selain karakteristik pada masing-masing zaman seperti yang telah disebutkan di atas, ada beberapa hal yang perlu juga kita ketahui terkait Zaman Logam, antara lain:

  1. Kehidupan Manusia pada Zaman Logam

Koeksistensi di Zaman Logam terjadi di desa-desa yang secara bertahap berubah menjadi kota-kota kecil yang dilindungi oleh tembok. Mereka bergantung pada produktivitas tanah mereka untuk pertanian dan ternak, kepentingan mereka untuk pengembangan agama dan jalur akses komersial mereka.

Dalam masyarakat ini ada kelompok sosial yang berbeda dibagi menjadi enam jenis: Para bos; Imam/Pendeta/Kyai;  Para prajurit; Pandai besi, pandai emas, dan pedagang; Pembuat roti, pemintal, atau penenun; Peternak dan petani.

  1. Alat-alat pada Zaman Logam

Alat yang dibuat selama Zaman Logam adalah kapak, pisau, senjata perang, beberapa kapal dan benda logam lainnya. Banyak alat yang dibuat juga digunakan untuk bekerja di ladang, baik untuk pertanian maupun peternakan.

  1. Seni pada Zaman Logam

Banyak pengerjaan dikembangkan di Zaman Logam terkait dengan sekte agama dan kelas sosial. Kapal, gelang, dan beberapa perhiasan terbuat dari perunggu untuk beberapa kepala desa atau pendeta desa.

  1. Kondisi Ekonomi pada Zaman Logam

Pertanian, peternakan, dan perburuan memainkan peran mendasar dalam perekonomian masyarakat Abad Pertengahan. Penting untuk menyebutkan bahwa metalurgi, pertambangan, kerajinan tangan dan perdagangan juga dikembangkan.

  1. Arsitektur pada Zaman Logam

Arsitektur Zaman Logam terdiri dari rumah dan monumen keagamaan. Bahan yang digunakan sebagian besar adalah batu, adobe, dan kayu. Rumah-rumah berbentuk persegi, bulat atau persegi panjang dan dikelilingi oleh benteng-benteng dengan menara-menara tinggi yang dibangun dengan kayu yang disebut talayot.

Monumen megalitik untuk tujuan keagamaan masih dibangun di Zaman Logam dan batu tetap menjadi elemen utama di dalamnya. Di antara monumen keagamaan adalah dolmen, menhir, navetas. Banyak dari karya-karya ini masih dilestarikan di beberapa daerah di Eropa Timur dan Barat.

Contoh Peninggalan Zaman Logam

Berikut ini beberapa contoh peninggalan Zaman Logam yang ditemukan di Indonesia, antara lain:

  1. Kapak Corong

Penemuan kapak corong di Indonesia diantaranya yaitu di wilayah Sumatra Selatan, Jawa, Bali, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Papua dekat danau Sentani, dan juga Pulau Selayar. Kapak corong yang ditemukan di Indonesia ialah kapak perunggu. Kapak corong disebut juga kapak sepatu, yaitu kapak yang bentuk bagian atasnya corong dengan sembirnya belah.

Pada kapaj corong ini, terdapat tangkai kayu yang dimasukkan ke dalam corong dan menyiku pada bidang kapak. Kapak tersebut bentuknya menyerupai sepatu sehingga dinamakan kapak sepatu.

  1. Bejana Perunggu dan Arca Perunggu

Bejana perunggu berupa alat yang bentuknya seperti periuk tapi terlihat lebih ramping. Permukaan luar bejana dihiasi dengan pola anyaman yang simetris. Selain berbentuk bejana, peninggalan zaman logam yang lainnya ialah arca yang terbuat dari perunggu atau dikenal dengan arca perunggu.

Patung-patung yang ditemukan banyak yang bentuknya menyerupai arca orang, arca kepala binatang, dan juga arca kerbau. Lokasi penemuan Arca perunggu yaitu di wialyah Jawa Timur, Riau, dan juga Bogor. Arca Perunggu pada mulanya dibuat menggunakan kayu yang diruncingkan. Tapi saat mulai memasuki Zaman Logam, mata panah dibuat menggunakan besi.

  1. Mata Sabit

Mata sabit merupakan salah satu alat yang dibuat pada zaman besi, yang biasanya digunakan untuk berburu hewan. Bahkan  hingga saat ini, mata sabit masih banyak digunakan untuk alat bertani.

Itulah tadi materi lengkap yang bisa kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan bahasan pengertian zaman logam menurut para ahli, sejarah, ciri, dan contoh-contoh peninggalannya. Semoga memberikan wawasan serta edukasi yang mendalam. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *