Pengertian Henoteisme, Sistem Kepercayaan, dan Contohnya

Diposting pada

Henoteisme Adalah

Henoteisme adalah kepercayaan bahwa ada satu Tuhan tanpa menyangkal keberadaan dewa atau tuhan lain. Contoh henoteisme terbesar di antara agama-agama dunia saat ini ditemukan dalam Hinduisme. Dalam sistem ini, praktik bhakti adalah umum di mana seseorang memuja satu dewa sambil mengakui banyak dewa lainnya. Dalam tradisi Hindu, ada lebih dari 300 juta dewa dan dewi.

Agama Yunani kuno juga memberikan contoh henoteisme. Misalnya, Zeus adalah dewa penting yang memerintah sebelas dewa lainnya. Semua dewa ini diyakini sebagai dewa, namun yang satu dianggap lebih kuat dari yang lain. Beberapa orang berpendapat bahwa orang Israel kuno adalah henoteis. Hal ini karena didasarkan pada ayat-ayat dalam Kitab Suci yang berbicara tentang Tuhan yang lebih berkuasa dari dewa-dewa lainnya.

Henoteisme

Friedrich Schelling menciptakan istilah henoteisme, dari bahasa Yunani heis atau heno yang secara harfiah berarti “tunggal dan satu“. Istilah ini mengacu pada bentuk teisme yang berfokus pada satu tuhan. Istilah terkait adalah monolatrisme dan kathenoteisme.

Istilah terakhir adalah perpanjangan dari “henoteisme”, dari kath’ hena theon, yang berarti ‘satu tuhan pada satu waktu’.

Pengertian Henoteisme

Henoteisme adalah sistem kepercayaan religius yang menerima keberadaan banyak dewa (seperti politeisme) tetapi menyembah satu dewa sebagai yang tertinggi. Sistem kepercayaan seperti itu telah ditemukan sepanjang arti sejarah dan di seluruh budaya dunia.

Seperti yang telah dikatakan di atas bahwa istilah ini pertama kali diciptakan oleh Friedrich Wilhelm Joseph von Schelling (1775 sampai 1854). Friedrich Wilhelm mengemukakan istilah itu untuk menggambarkan apa yang dia anggap sebagai tahap awal monoteisme, dan kemudian digunakan secara umum oleh ahli bahasa Max Müller (1823–1900) untuk mengkarakterisasi agama kepercayaan yang ditemukan dalam Weda Hindu.

Selanjutnya, antropolog Edward Burnett Tylor (1832 hingga 1917) memahami henoteisme sebagai fase alami dalam perkembangan perkembangan agama di mana budaya dianggap berevolusi dari politeisme, melalui henoteisme, ke puncak dalam monoteisme sebagai manifestasi tertinggi dari pemikiran religius.

Namun, pandangan evolusi agama ini telah menimbulkan banyak perdebatan karena menyangkal posisi agama-agama Ibrahim bahwa Tuhan itu monoteistik sejak awal. Namun demikian, istilah henoteisme terus memungkinkan ketepatan yang lebih tinggi dalam klasifikasi sistem kepercayaan agama.

Pengertian Henoteisme Menurut Para Ahli

Adapun definisi henoteisme menurut para ahli, antara lain:

  1. Collins Distionary, Henoteisme adalah penyembahan satu dewa (dari beberapa) sebagai dewa khusus keluarga, klan, atau suku seseorang.
  2. Merriam Webster, Pengertian henoteisme adalah menyembah satu dewa tanpa menyangkal keberadaan dewa lainnya.

Sistem Kepercayaan Henoteisme

“Henoteisme” sebagai istilah tidak banyak digunakan oleh masyarakat umum tetapi telah menonjol sebagai bahan diskusi dalam perdebatan akademis tentang sifat dan perkembangan agama.

Studi akademis tentang agama membedakan beberapa kategori kepercayaan agama yang ditemukan di seluruh dunia termasuk monoteisme (tauhid), politeisme, deisme, panteisme, dan henoteisme.

Istilah “henoteisme” digunakan terutama oleh ahli bahasa dan antropolog dan telah dikaitkan dengan kategori agama akademis lainnya. Misalnya, Max Müller menggunakan istilah tersebut secara bergantian dengan kathenotheisme (dari bahasa Yunani kath’hena, “satu demi satu”), mengacu pada Weda di mana terdapat dewa tertinggi yang berbeda pada waktu yang berbeda.

Demikian pula, henoteisme tidak boleh disamakan dengan monolatrisme, di mana banyak dewa diyakini ada, tapi hanya dapat mengerahkan kekuatan mereka pada mereka yang menyembahnya. Sementara monolator secara eksklusif memuja satu dewa, henoteis dapat menyembah dewa mana pun dalam jajaran spesifik mereka, tergantung pada berbagai keadaan.

Contoh Henoteisme

Berikut ini contoh variasi henoteisme yang ditemukan dalam budaya manusia, antara lain:

  1. Yunani-Romawi Klasik

Mungkin contoh henoteisme yang paling menonjol ditemukan dalam budaya kuno Yunani klasik dan Roma. Agama Yunani-Romawi dimulai dengan politeisme, tapi menjadi sangat henoteistik seiring waktu. Sementara orang Yunani percaya pada banyak dewa, yang masing-masing mengambil peran atau kepribadian tertentu, jelas bahwa Zeus (Dewa Langit dan Guntur) adalah dewa superior, yang memimpin jajaran Dewa Yunani.

  1. Keyakinan Israel dan Yudaik

Secara umum diterima bahwa banyak agama Zaman Besi yang ditemukan di Israel dalam praktiknya  adalah henoteistik. Misalnya, orang Moab menyembah Dewa Kemos, dan orang Edom menyembah Dewa Qaus, keduanya adalah bagian dari dewa-dewa Kanaan yang lebih besar, dipimpin oleh dewa-dewa utama, El dan Asyera.

Mereka memiliki 70 putra yang dikatakan memerintah setiap bangsa di bumi, dan menjadi dewa nasional yang disembah di setiap wilayah. Baru-baru ini, M.S. Sintesis Smith mengemukakan tesis tentang budaya Ibrani di Zaman Besi bahwa agama Ibrani, seperti yang ada di sekitarnya, adalah henoteistik.

Penemuan artefak di Kuntillet ‘Ajrud dan Khirbet El-Qom menunjukkan bahwa setidaknya di beberapa bagian masyarakat Israel, Yahweh dan Asherah diyakini hidup berdampingan sebagai pasangan dewa. Bukti lebih lanjut dari pemahaman tentang Yahweh yang ada di dalam jajaran Kanaan berasal dari mitos sinkretistik yang ditemukan di dalam Alkitab Ibrani itu sendiri.

  1. Kekristenan

Umat ​​Kristen menganggap diri mereka monoteis, tetapi beberapa pengamat berpendapat bahwa agama Kristen masuk akal apabila digambarkan sebagai contoh henoteisme karena beberapa alasan. Pertama, kepercayaan Kristen pada Tritunggal Mahakudus telah dilihat sebagai jenis politeisme atau henoteisme.

Doktrin Tritunggal Mahakudus menyatakan bahwa Tuhan terdiri dari tiga “orang (persons)” yang sama (Bahasa Yunani: Hypostasis) yang memiliki satu “substansi” (Bahasa Yunani: Ousia), sehingga dihitung sebagai satu Tuhan, tapi namun, beberapa kelompok Kristen awal, seperti Ebionites atau Docities, akhirnya dicap sesat karena mereka menyembah Bapa sebagai Tuhan yang tertinggi, dan melihat Yesus hanya sebagai penampakan atau manusia yang sempurna.

Doktrin Kristen tradisional menolak pandangan bahwa “tiga orang (tree persons)” Tritunggal adalah Allah yang berbeda. Namun demikian, beberapa denominasi Kristen non-Tritunggal lebih terang-terangan henoteistik. Misalnya, Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir (Mormonisme, atau Gereja LDS) memandang para anggota Ketuhanan Kristen sebagai tiga makhluk berbeda, di mana Allah Bapa adalah yang tertinggi.

Meskipun tidak secara eksplisit disebutkan dalam kitab suci OSZA kanonik, beberapa Orang Suci Zaman Akhir juga menyimpulkan keberadaan banyak dewa dan dewi lain yang tidak memiliki relevansi langsung dengan umat manusia di Bumi. Beberapa Orang Suci Zaman Akhir juga mengakui Ibu Surgawi selain Allah Bapa.

Namun, Mormon menyembah satu Tuhan; Pandangan ini paling mudah digambarkan sebagai menyembah Allah Bapa melalui Yesus Kristus. Sementara orang Kristen lainnya berbicara tentang “Satu Tuhan dalam Tiga Pribadi,” kitab suci LDS berbicara alih-alih tiga pribadi dalam satu Tuhan.

Akhirnya, beberapa orang Kristen menghormati “panteon” malaikat dan orang kudus yang lebih rendah dari Tritunggal. Misalnya, Bunda Maria secara luas dihormati sebagai perantara antara Tuhan dan umat manusia di Gereja Katolik Roma.

Umat ​​Kristen tidak melabeli makhluk-makhluk ini sebagai “dewa”, meskipun mereka dikaitkan dengan kekuatan supernatural dan terkadang berfungsi sebagai objek doa. Jadi, beberapa non-Kristen berpikir bahwa Kristen adalah henoteistik.

  1. Hinduisme

Hinduisme Weda/Veda awal dianggap sebagai salah satu contoh henoteisme terbaik dalam agama-agama dunia. Meskipun Hinduisme mengandung banyak jenis kepercayaan termasuk monisme, politeisme, dan ateisme, kitab suci Hindu paling awal, yang dikenal sebagai Weda, menyembah banyak dewa tetapi dielu-elukan sebagai yang tertinggi.

Biasanya, Dewa Tertinggi ini disebut Indra tetapi berbagai kekuatan kosmik seperti Agni, (Dewa Api), Varuna (Penjaga Perairan Langit), dan Vac (dewi Weda adalah bentuk ucapan yang dipersonifikasikan) juga dipuja. Masing-masing dewa ini dielu-elukan sebagai yang tertinggi di berbagai bagian Weda, dan sejajar dengan mitologi Yunani, dewa-dewa Weda juga menjalani pertempuran mereka sendiri untuk mendapatkan supremasi.

Pada zaman pra-Weda, Varuna adalah penguasa tertinggi alam semesta; Namun, dalam Weda, dia digantikan oleh Indra sebagai raja para dewa. Namun, seiring waktu, Hinduisme berubah dan kekuatan Indra dirampas oleh dewa-dewa lain, seperti Wisnu dan Siwa, yang pada gilirannya diserap ke dalam kerangka filosofis monisme yang lebih besar dalam Hinduisme kemudian.

Ungkapan Hindu seperti Ekam Sat, Vipraha Bahudha Vadanti (Kebenaran adalah Satu, meskipun orang bijak mengetahuinya) memberikan bukti tambahan bahwa orang-orang Weda mengidentifikasi kesatuan mendasar di luar kepribadian banyak dewa mereka. Berdasarkan campuran antara monisme, monoteisme, dan politeisme, Max Müller memutuskan bahwa henoteisme adalah klasifikasi yang paling cocok untuk Hinduisme Weda.

Kesimpulan Arti

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan bahwa istilah kata henoteisme mengacu pada teologi pluralistik di mana dewa-dewa yang berbeda dipandang sebagai satu kesatuan esensi ilahi yang setara. Istilah lain yang terkait dengan henoteisme adalah “equitheism“, mengacu pada keyakinan bahwa semua dewa adalah sama.

Berbagai ilmuan lebih memilih istilah monolatrisme daripada henoteisme, untuk membahas agama-agama di mana satu tuhan menjadi pusatnya, tetapi keberadaan atau posisi tuhan lain tidak disangkal. Menurut Christoph Elsas, henoteisme dalam penggunaan modern berkonotasi dengan tahap sinkretis dalam perkembangan agama di zaman kuno akhir.

Seorang henoteis dapat menyembah satu dewa dari jajaran dewa pada waktu tertentu, tergantung pada pilihannya, sambil menerima dewa dan konsep dewa lainnya. Henoteisme dan monoteisme inklusif adalah istilah-istilah yang merujuk pada posisi tengah antara politeisme tanpa batas dan monoteisme eksklusif.

Itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada semua pembaca berkenaan dengan pengertian henoteisme menurut para ahli, sistem kepercayaan, dan contohnya. Semoga memberikan wawasan serta referensi yang mendalam bagi semua pembaca yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *